Tari Lummense Sebuah Ritual Membersihkan Hati

dian Budaya 1,833 views 0 0
ib

IniBangsaku – Enam orang penari yang semuanya perempuan keluar panggung, tiga dari kiri dan tiga dari kanan. Sementara musik memperdengarkan suara monoton yang keluar dari gong, sayup-sayup terdengar seseorang mengeluarkan kidung yang lebih terdengar seperti mantra-mantra. Dalam balutan seni kontemporer, mereka akan mementaskan sebuah tari kolosal yang dikenal dengan nama tari Lummense.

Tari Lummense merupakan tari tradisional yang berasal dari Sulawesi Tenggara. Secara etimologi, nama Lummense berasal dari kata lumme dan ense, lumme biasa diartikan sebagai kegiatan membuang atau membersihkan genangan air, sedangkan ense bermakna menari. Jadi secara harfiah, Lummense mempunyai arti sebagai tarian yang dipentaskan dalam rangka membersihkan noda, dosa, dan penyakit yang ada di dalam diri.

Sebelum kedatangan Islam ke Sulawesi Tenggara, Lummense dilakukan sebagai ritual oleh masyarakat tradisional Kabaena untuk memanggil ruh leluhur. Pemanggilan ruh leluhur itu dilakukan dalam upacara tradisional Meoli, yang bertujuan untuk menghormati ruh leluhur sebagai penguasa, juga sebagai jalan untuk membersihkan hati yang kotor.

Dahulu, untuk mementaskan tari Lummense membutuhkan banyak sesajian. Sesajian tersebut diperuntukkan bagi leluhur agar bersedia hadir. Konon penari Lummense tidak diciptakan, melainkan ditarikan begitu saja oleh orang-orang yang kerasukan arwah leluhur dalam upacara tradisional Meoli. Dipentaskannya tari Lummense dalam Meoli kemudian menandakan bahwa arwah leluhur telah berada di tengah-tengah mereka.

Seiring berjalannya waktu, kesultanan Buton menjadikan tari Lummense sebagai tarian yang dipentaskan untuk mengiringi masyarakat dalam membuka lahan garapan. Secara umum tari Lummense ditarikan oleh 12 orang, yaitu 6 laki-laki dan 6 perempuan dengan mengenakan pakaian tradisional. Gerakan awal yang dipertontonkan adalah maju-mundur dan saling bertukar posisi untuk kemudian membuat formasi.

Di bagian tengah pementasan, salah seorang penari akan menebas batang pohon, gerakan tersebut merupakan gerakan klimaks dalam pementasan tari Lummense. Pemotongan batang pisang tersebut menggambarkan proses membuka lahan bagi masyarakat adat Sulawesi Tenggara. Kemudian di bagian penutup tarian, para penari melakukan gerakan membentuk formasi sambil membuat gerakan maju-mundur dan membuat konfigurasi lingkaran.

Tari Lummense biasa diiringi oleh alat musik tradisional berupa gong besar yang dikenal dengan nama tawa-tawa, dan gong kecil yang disebut dengan ndegu-ndegu. Di tengah-tengah musik yang bermain terkadang diselipkan nyanyian berupa mantra-mantra. Kini tari Lummense tidak hanya dipentaskan dalam kegiatan membuka lahan saja, melainkan juga dalam berbagai kegiatan budaya dan penyambutan tamu agung. ( ary )

sumber : indonesiakaya.com

Tags

You may also like...

0 thoughts on “Tari Lummense Sebuah Ritual Membersihkan Hati”

Leave a Reply

Bangsaku TV

FACEBOOK INIBANGSAKU

TWITTER INIBANGSAKU

<