Pesawat N 2130, Lebih Canggih dari Sukhoi SJ 100

Sebelum Rusia membuat pesawat Sukhoi Super Jet 100 yang dilengkapi sistem navigasi canggih fly-by-wire, Indonesia sudah membuat pesawat N 250  yang memasang sistem  fly-by-wire.  

 

N250 Karya Indonesia

Pesawat N 250, asli buatan Indonesia.

Indonesia bisa membuat pesawat terbang?  Itu, benar.  Pesawat itu diberi nama N 250.  N adalah singkatan dari Nusantara, 2 singkatan dari dua mesin, 50 singkatan dari 50 penumpang.  Pesawat N 250 menggunakan 2 mesin baling-baling atau turbo propeller.  Kenapa yang yang dibuat pesawat kecil dan menggunakan baling-baling?

Itu karena Indonesia membutuhkan pesawat kecil antar pulau atau antar kota. Pesawat N 250 ini ditujukan untuk transportasi antar pulau atau antar kota.  Supaya pulau-pulau kecil dan kota-kota kecil bisa dilayani pesawat, maka yang dibutuhkan adalah pesawat kecil bermesin baling-baling. Kenapa?  Karena pesawat kecil bermesin baling-baling ini hanya memerlukan landasan pendek, tidak seperti yang dibutuhkan pesawat jenis jet yang membutuhkan landasan yang panjang.

Pesawat N 250 terbang perdana tanggal 10 November 1995.  Ya, waktu itu, kita belum lahir.  Cerita ayah-ibu, semua bangga karena bangsa Indonesia mampu bikin pesawat terbang.  Meskipun pesawat N 250 menggunakan baling-baling, pesawat ini konon cukup canggih karena sudah dikendalikan dengan sistem  fly-by-wire.  Sistem ini merupakan teknologi penerbangan yang menggunakan komputer.

 

Pesawat N 2130 asli hasil rancangan Indonesia.

Pesawat N 2130 asli hasil rancangan Indonesia.

Dalam pidato menyambut N 250, Presiden Soeharto (waktu itu) mengumumkan, ke depan Indonesia juga akan membuat pesawat super jet N 2130  yang akan menerapkan teknologi yang lebih canggih lagi, yaitu sistem navigasi advanced fly-by -wire.

Pastinya, teknologi pesawat  Sukhoi Super Jet 100 yang tergolong canggih akan kalah dengan teknologi yang digunakan pesawat Super Jet N 2130 buatan Indonesia ini.

Sayangnya, akibat krisis keuangan negara tahun 1997, Industri Pesawat Terbang Nusantara yang didirikan oleh ahli pesawat Pak BJ Habibie, terpaksa ditutup.  Proyek-royek pembuatan pesawat pun terpaksa dihentikan karena pemerintah tidak punya biaya lagi.

Sungguh menyedihkan nasib N 250 dan N 2130 ini.  Ya, andai saja tidak terjadi krisis keuangan negara, tentu kita sudah bisa menikmati pesawat-pesawat terbang buatan Indonesia ini sekarang.

 

Sumber: kidnesia.com

Tags

You may also like...

0 thoughts on “Pesawat N 2130, Lebih Canggih dari Sukhoi SJ 100”

Leave a Reply

Bangsaku TV

FACEBOOK INIBANGSAKU

TWITTER INIBANGSAKU

<