Menembus Kabut dan Asap Dengan Kamera Thermal Rekayasa Anak SMA

kamera

Inibangsaku.com – Kabut asap yang terjadi saat hujan atau karena masalah alam bisa menyebabkan jarak pandang terbatas. Hal ini sangat mengganggu dan bisa menimbulkan kecelakaan di jalan.

Berawal dari hal ini, dua orang siswa SMAN 1 Bantul Ali Surojaya dan Alfian Gilang Gumelar mencoba mengembangkan sistem thermografi untuk melihat di daerah berkabut. Penelitian mereka menjadi salah satu finalis dalam Lomba Karya Ilmiah Remaja (LKIR) ke-47 bidang Ilmu Pengetahuan Teknik Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI).

“Ide awalnya saat saya naik mobil waktu hujan pandangan jadi terbatas karena tertutup kabut asap. Dari situ saya berpikir bagaimana caranya agar penglihatan kita tidak terhambat kabut,” kata Ali saat berbincang dengan detikcom, Jumat (4/9/2015).

Ali dan Alfian lalu melakukan sebuah penelitian dengan sistem thermografi. Perangkat yang digunakan adalah kamera yang memiliki sensor inframerah lalu dihubungkan ke laptop. Hasil foto atau rekaman ini nanti dioleh dengan menggunakan komputer hingga menghasilkan sebuah gambar atau video yang tidak bisa merekam asap. Dengan kata lain asap tidak akan terlihat di gambar atau video ini.

“Kamera ini menangkap infra merah dari sebuah benda, dan kabut tidak memancarkan inframerah sehingga tidak akan terbaca dengan sistem ini. Gambar yang ditampilkan hanya benda yang ada di depan berupa gambar warna-warni seperti merah, kuning, hijau,” jelas Ali.

Sistem ini juga bisa diterapkan dalam keadaan gelap dan terang. Penelitian yang dilakukan sejak Maret 2015 itu menghabiskan biaya sekitar Rp 900 ribu dan masih akan terus dikembangkan lagi.

“Ini mau coba untuk dibuatkan dalam bentuk kacamata biar lebih praktis,” kata Ali.

(sumber:detik)

You may also like...

0 thoughts on “Menembus Kabut dan Asap Dengan Kamera Thermal Rekayasa Anak SMA”

Leave a Reply

Bangsaku TV

FACEBOOK INIBANGSAKU

TWITTER INIBANGSAKU

<