Ahok: Saya Tidak Ingin Anak Didik Meneladani Kemunafikan Kita

ahok-sudah-terima-22222nama-djarot-sebagai-cawagub-dki-dari-pdip

Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama menjelaskan kedisiplinan dan budaya antikorupsi sejak di bangku sekolah. Oleh karena itu, guru dan kepala sekolah berperan penting untuk menumbuhkan nilai-nilai tersebut kepada para peserta didik. 

“Pak Lasro (Kepala Dinas Pendidikan) selamatkan Rp 3,3 triliun di anggaran Dinas Pendidikan tahun 2014, saya tahu siapa saja pemainnya. Jadi saya tidak ingin anak didik kita itu meneladani kemunafikan kita,” kata Basuki saat menjadi inspektur upacara “Komitmen Aplikasi Deklarasi Sekolah yang Indah, Damai, dan Anti Korupsi” di Lapangan Silang Selatan Monas, Jakarta, Selasa (30/12/2014).

Ia mengimbau guru, kepala sekolah, kepala bidang, serta kepala suku dinas untuk tidak memberi contoh yang buruk kepada para peserta didik. Basuki pun bakal memberi sanksi tegas kepada para guru, kepala sekolah, dan pejabat Dinas Pendidikan yang masih “bermain” dengan anggaran maupun menggunakan modus memungut pungli kepada peserta didik. Sebab di Jakarta, lanjut dia, masih banyak anak-anak yang tidak bisa mengambil ijazahnya ketika lulus sekolah. Padahal ijazah itu penting di saat anak-anak itu mencari pekerjaan atau melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi. 

Dia mengimbau guru dan kepala sekolah untuk tidak mencontohkan perilaku buruk, seperti merokok di lingkungan sekolah. 

“Lebih baik tidak jadi guru kalau masih merokok di ruang guru yang ada AC-nya. Hari ini kalau kita masih menutup diri, korupsi dan menggunakan modus agama, kita akan melahirkan generasi yang tidak percaya Tuhan. Maka harus ditanamkan disiplin dan bersandar percaya pada Tuhan,” kata Basuki.

(sumber:kompas)

You may also like...

0 thoughts on “Ahok: Saya Tidak Ingin Anak Didik Meneladani Kemunafikan Kita”

Leave a Reply

Bangsaku TV

FACEBOOK INIBANGSAKU

TWITTER INIBANGSAKU

<