Ahok: Kami “Godfather” Baru

0954591Ahok-parkiran780x390

JAKARTA, inibangsaku.com –  Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama menekankan kepada para juru parkir untuk tegas menjalankan instruksi pembayaran meteran parkir dengan menempelkan e-money. Dengan itu, Basuki memerintahkan kepada para operator untuk memberi gaji kepada juru parkir sebesar dua kali nilai upah minimum provinsi (UMP) DKI sebesar Rp 2,7 juta, yakni Rp 5,4 juta.

“Sistem meteran parkir ini bukan cuma menambah pendapatan asli daerah (PAD) DKI yang dulu hanya dapat Rp 500.000, sekarang per hari kami bisa mendapat Rp 10 juta. Sekarang kami adalah ‘kepala preman’ baru, kamilah ‘godfather‘baru,” kata Basuki dalam sambutannya di lokasi meteran parkir depan Bangi Kopitiam, Jakarta, Kamis (29/1/2015).

Basuki menjelaskan, penerapan pembiayaan secara cash less society ini juga membantu pemerintah pusat untuk meningkatkan pendapatan domestik bruto (PDB) dan membantu perbankan untuk lebih murah memberikan biaya perbankan serta kredit bunga.

Lebih lanjut, ia mengatakan, pembayaran dengan menempelkane-money yang diikuti pemotongan saldo rekening tabungan tidak hanya diterapkan di meteran parkir. Hal yang sama juga akan diterapkan untuk pembayaran retribusi pedagang kaki lima (PKL), naik transjakarta, dan lainnya.

“DKI berusaha semaksimal mungkin menjadi model bagi provinsi lainnya untuk menerapkan cashless society,” kata Basuki.

Ada enam bank yang bekerja sama untuk pembayaran elektronik ini, yakni BNI, Bank Mandiri, BRI, Bank Mega, BCA, dan Bank DKI. Setelah peluncuran, masyarakat nantinya dapat menggunakan uang elektronik yang dikeluarkan keenam bank tersebut untuk membayar parkir.

Untuk membayar parkir, semua varian uang elektronik keenam bank tersebut dapat digunakan untuk membayar parkir di mesin parkir yang dikelola PT Mata Biru. Selain Jalan Agus Salim atau Sabang, lokasi parkir lainnya yang digunakan untuk implementasi penggunaan uang elektronik antara lain di Kelapa Gading sebanyak 90 titik dan Jalan Falatehan sebanyak 13 titik lokasi.

(sumber:kompas)

You may also like...

0 thoughts on “Ahok: Kami “Godfather” Baru”

Leave a Reply

Bangsaku TV

FACEBOOK INIBANGSAKU

TWITTER INIBANGSAKU

<